Senin, 30 April 2012, 16:04 –
GURU MTs N LUMPATAN UNGKAP MANFAAT PUASA SENIN-KAMIS

Lumpatan – HumasSenin ( 30/ 4 ) di ruang guru MTs Negeri Lumpatan pada waktu jam istirahat kami sesama dewan guru bercerita tentang puasa senin kamis, akan tetapi salah satu dari guru MTs Negeri Lumpatan itu adalah seorang guru yang sangat berpengalaman. Dan dia selalu mengisi acara di suatu radio TPI di Musi Banyuasin. Makanya kami dewan guru bertanya. Apa sih keistimewaan puasa senin kamis. Selanjutnya Drs. M.Sholeh berkata Puasa Senin-Kamis adalah jenis puasa yang sering diamalkan Nabi Muhammad saw, para sahabatnya, dan tentu menjadi tradisi bagi umatnya. Namun, tidak semua orang tahu akan jenis amalan sunah ini. Meskipun tahu, tapi tidak semua menyadari keajaiban-keajaiban yang ada di balik puasa Senin Kamis. Dalam salah satu haditsnya, Nabi Muhammad saw selalu menunggu-nunggu kehadiran hari Senin dan Kamis, untuk melaksanakan puasa.

“Rasulullah saw sering berpuasa pada setiap bulannya (minggu pertama) pada hari Kamis dan hari Senin. Pada minggu kedua berpuasa hari Senin.” (HR An-Nasa`I dari Hafsah ra)

Diakui atau tidak, realitas membuktikan bahwa puasa Senin-Kamis telah sukses “mengubah” kondisi-kondisi manusia dari ketidakbaikan kepada kebaikan yang diharapkan. Puasa Senin-Kamis telah mengubah kepribadian yang “kumuh” menjadi kepribadian yang “cantik dan menawan.”

Semua ini tentu berawal dari segala keistimewaan serta kelebihan, maupun manfaat yang begitu dahsyat yang terkandung dalam puasa Senin-Kamis bagi kehidupan manusia. Hal inilah yang telah diurai oleh Asrar Mabrur Faza melalui bukunya “Mengapa Harus Puasa Senin-Kamis” untuk “menyibak tirai” keistimewaan puasa Senin-Kamis. Ia juga mengungkapkan kedahsyatan puasa sunah yang satu ini dengan membahasnya secara khusus melalui buku ini.

Buku terbitan Qultum Media ini terdiri atas lima bagian penjelasan. Masing-masing bagian diberi tema pokok, selanjutnya diiringi oleh berbagai tema lanjutan dengan frekuensi panjang pendek penjelasan yang berbeda. Hal ini tentunya sesuai dengan titik penekanan pesan dari masing-masing tema yang dirumuskan.

Pada bagian pertama, diungkap beberapa keistimewaan yang terkandung dalam hari Senin dan Kamis, sebagai gambaran beberapa hikmah pemilihan dua hari ini menjadi hari berpuasa sunah bagi umat Islam. Pengungkapan hikmah di sini tentunya berdasarkan beberapa riwayat yang menunjukkan adanya sisi-sisi keistimewaan yang dimaksud. Misalnya, berkaitan dengan Hari Lahir dan Wafatnya Kekasih Allah, Muhammad saw, Hari Pelaporan Amal lbadah, Hari Pembukaan Pintu Gerbang Surga, serta merupakan hari yang diberkahi oleh Allah SWT.

Bagian kedua lebih membahas tentang aspek-aspek yang menjadi landasan awal bagi seorang yang ingin atau sudah melakukan puasa Senin-Kamis. Landasan awal ini dimaknai sebagai spirit pertama bagi seseorang untuk dapat memberikan kekokohan niatnya dalam menjalani puasa Senin-Kamis. Puasa Senin-Kamis bagi seorang muslim harus merupakan wujud atau bukti dari rasa kecintaannya kepada Allah, kecintaannya kepada Rasulullah saw, dan juga sebagai bukti kecintaannya kepada diri sendiri.

Jika niat sudah mantap atau kokoh, selanjutnya yang diperlukan bagi peminat puasa Senin dan Kamis adalah mengetahui strategi-strategi khusus dalam bentuk beberapa “tips jitu” untuk menjalankan puasa Senin dan Kamis. Hal ini dijelaskan pada bagian ketiga. Beberapa tip dijelaskan, mulai dari berniat puasa, mencari berkah sahur, hal-hal yang bisa dilakukan untuk “bertahan” menjelang berbuka, serta anjuran untuk berbuka dengan segera.

Terkadang ada juga yang masih merasa memiliki kendala atau penghalang untuk melaksanakan puasa Senin-Kamis. Oleh sebab itu, pada bagian keempat penulis memberikan “penyegaran” kesadaran bahwa berpuasa Senin-Kamis itu memang tidak sesulit yang dibayangkan, serta akan mengganggu aktivitas-aktivitas rutinitas lainnya. Pada bagian ini dipaparkan tentang sifat dasar bahwa agama itu memang sungguh mudah, berpuasa sekali tapi dua aktivitas bisa terlampaui, dan “penyuguhan” beberapa ibadah yang berkesan “enteng” tapi punya balasan yang dahsyat.

Kemudian, penulis menutup pembahasan buku ini dengan memaparkan aspek kedahsyatan puasa Senin-Kamis. Aspek kedahsyatan yang membuat semua orang “tersihir” untuk berhasrat melakukan puasa Senin-Kamis. Subtema yang dipaparkan mencakup tentang perlunya mengawali puasaSenin-Kamis dari hati yang penuh dengan ketulusan serta keikhlasan, manfaat puasa Senin-Kamis sebagai penawar hati yang “keruh” jika ditinjau dari perspektif psikologis, manfaat puasa Senin-Kamis dari tinjauan medis terhadap kesehatan manusia, beberapa hal tentang kemuliaan yang diperoleh orang yang melakukan puasa Senin-Kamis di akhirat, dan terakhir cuplikan beberapa kisah nyata “fans” Puasa Senin-Kamis yang insya Allah akan “mengagetkan” Anda. ( Ir )

FAQ
Back to Top Halaman ini diproses dalam waktu : 0.010781 detik
Diakses dari alamat : 103.7.12.72
Jumlah pengunjung: 3852216
Lihat versi mobile
Best Viewed with Mozilla Firefox 1280X768
© Copyright 2013 Pusat Informasi dan Humas Kementerian Agama. All Rights Reserved.